MENDEFINISIKAN TUHAN

Juni 19, 2009 at 4:04 pm 5 komentar

Ayi sutempe

Oleh:

Ayi Ahyar Firdaus, SPd*

Tuhan bagi sebagian orang adalah sosok yang dioknumkan sebagai sesuatu yang tinggi dan berkuasa. Ia adalah sumber pengetahuan dan inspirasi, sehingga Sosok Tuhan dibutuhkan sebagai pelampiasan segala masalah hidupnya. Kuasa Tuhan bagi sebagaian orang merupakan sesuatu yang mutlak yang didefinisikan sebagai penentu segala sesuatu, tetapi ada juga yang mendefinisikan Tuhan sebagai sosok yang memberikan kekuatan sehingga ia menjadikan Tuhan sebagai energy  Maha besar untuk bertindak. Namun demikian Sosok Tuhan tetap tidak terdefinisikan sebagai materi (unknown) yang dapat dijadikan bahan perenungan empiris atau pengembangan pengetahuan yang bersifat positive.

Di kalangan umat beragama Tuhan merupakan sesuatu yang mutlak,sumber segala sumber, penyebab pertama, pemegang otoritas kehidupan, bahkan otoritasnya berlaku terhadap segala sesuatu yang ada dan yang mungkin ada. Pemahaman yang sempurna terhadap Tuhan akan mengantarkan mereka kepada keyakinan bahwa relaitas mutlak itu hanya milik Tuhan, selain Tuhan adalah sesuatu yang hanya menggambarkan kekuasaan-Nya. Ketidaktahuan atau keraguan tentang-Nya adalah dosa besar dan akan menimbulkan murka Tuhan. Keyakinan yang tiak didasarkan pada pemahaman dan rumusan kesempurnaan tuhan adalah dosa besar, melebihi dosa-dosa kemanusiaan dan sosial. Yang lebih hebat lagi segala bentuk kebaikan yang tidak berasal dari keyakinan ketuhanan dianggap tidak berarti apa-apa. Inilah yang kita kenal dengan aliran fatalisme (jabariah)

Namun ada pula yang memposisikan tuhan tidak lebih sebagai pemeberi mandat dan perintah saja, Tuhan menciptakan segala sesuatu dengan segala potensi dan karakternya dan diberi kebebasan penuh untuk menentukan segala tindakan dan mewujudkan kehendak. Tuhan tidak lagi mengintervensi segala bentuk tindakan atau proses alam yang terjadi, yang menjadi standar baik dan buruk tindakan itu adalah akal (rasio). Tuhan hanya menilai akhir dari tindakan tersebut sesuai dengan pertimbangan akal dan moral yang dikembangkanya. Inilah yang kita kenal sebagai aliran FreeWill (Qodariah).

* Analis Center for Development Studies

Entry filed under: islam. Tags: , , , , , , , , , .

SEJARAH YANG ADA DI KABUPATEN CIAMIS PELATIHAN PENERAPAN TEKNOLOGI KACANG TANAH

5 Komentar Add your own

  • 1. Bernardia Vitri  |  Juni 19, 2009 pukul 4:13 pm

    Atheist and Theist… Antara percaya tuhan ada dan tidak ada…
    Iman adalah kepercayaan…
    Atheist dan Theist sama-sama memiliki Iman…

    Balas
  • 2. koalisikmrt  |  Juni 20, 2009 pukul 8:53 am

    ya ya ya

    Balas
  • 3. koalisikmrt  |  Juni 20, 2009 pukul 8:55 am

    masalah iman adalah masalah manusia dengan tuhannya, Yang penting Brantas Korupsi sebab korupsi dapat mebyengsarakan banyak orang dan membuat orang jadi atheis

    Balas
  • 4. efa  |  November 10, 2010 pukul 10:47 am

    fo’a pengen kaku kaya fto ktp bapak w..

    Balas
  • 5. pengertian kolase  |  Januari 31, 2016 pukul 8:46 am

    setuju sekali dengan apa yang disampaikan diatas….

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Blog Stats

  • 195,004 hits
Juni 2009
S S R K J S M
« Mei   Jul »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  

PandapaCDS

Pandapa CDS


%d blogger menyukai ini: